Wednesday, January 30, 2008

SEKITAR PROMOSI CHECK CHECK ROCK ROCK TOUR DI SINTOK





1) Bersama flyers promosi
2) Orang tua pergi gigs.
3) Opening act - Better Days Tomoroow feat Awek Chantek.
4,5) Noh perform.

Monday, January 28, 2008

KISAH KEMENANGAN DAN KEHILANGAN


Pelbagai perkara berlaku sepanjang 2,3 hari ini.
~
Semalam siang, negara jiran kita, Indonesia kehilangan bekas pemimpin mereka yang disanjungi, Suharto. Setelah 32 tahun memerintah Indonesia, pastinya segala keputusannya memberi kesan dan berbekas dalam hati rakyatnya. Pastinya mereka merasakan kehilangan. Takziah diucapkan. Acara berkabung selama seminggu di Indonesia.
~
Semalam juga menjadi saksi bahawa band indie yang baru terjun ke mainstream juga boleh memenangi Juara Lagu ke-22. Tahniah diucapkan kepada Estranged atas kemenangan malam tadi. Itu Kamu memang rocks! Ramalan dan telahan beberapa orang rakan nampaknya tersasar jauh. Mungkin ramai yang tidak masukkan Estranged sebagai pemenang, tapi inilah keajaiban muzik yang ingin ditonjolkan TV3. Magic. Atau konspirasi? Entah. Tengok gambar lagi di sini.
~
Malam ini band Hujan akan mengadakan persembahan di Sintok. Tiket berharga RM15 dijual dengan jayanya. Adakah saya akan sertai?
~

Sunday, January 27, 2008

.:EPILOG HATI SEPI : PASANG UMPAN HAIWAN COMEL:.

Di taman itu ada kucing,
Tapi si ibu masih menangis,
Sedih tidak terungkap,
Di taman itu kucing mengiau,
Tapi padang permainan jadi sunyi,
Hilang hilai tawanya,
Kucing jantan terus mengiau,
Walau bukan musim mengawan,
Terus mengiau tanpa henti,
Hingga jumpa si comel,
Sudahkah kucing berhenti mengiau?

KISAH SILAM DARI KACA MATA SEORANG PELAJAR 13

Dari pandangan mata rabun seorang pelajar. Datang dari hatinya yang berserabut. Yang belum tercemar dengan penipuan kota. Yang masih daif dengan kata-kata.
~
~
~
Kerja-kerja harian aku sebagai seorang pelajar membuat aku rasa bosan. Terpaksa berdepan dengan pelbagai karenah orang di sekeliling yang perangainya buat aku rasa pusing kepala. Aku perlukan ruang untuk berehat. Mungkin tidur untuk beberapa jam. Atau makan pelbagai menu lalu duduk terjelupuk kekenyangan atas katil sambil dengar alunan irama lembut lagu Opick – Tombo Ati. Rehat. Kepala aku yang pusing ini perlu aku redakan dengan pelbagai cara sekalipun. Nasyid adalah pilihan aku kali ini. Biasanya aku lebih gemar layan lagu bahasa asing berirama R&B.
~
Aku suka lepak di pondok bas. Sedang aku duduk keseorangan di pondok bas sambil memerhatikan gelagat pelajar muda bersimpang siur dengan buku-buku penuh di tangan. Belum campur dengan yang digalas dalam beg. Ada diskusi kumpulan tugasan agaknya. Rajin mereka ini. Aku tabik spring. Ada juga pasangan yang berjalan bersama ke Mall. Membeli belah atau makan bersama, mungkin. Tak kurang juga yang baru turun dari bas HBR dan MARA Liner. Ke Changlun atau Jitra, mungkin. Sejak Jitra memiliki panggung wayang dan pusat bowling, bas ke Jitra sentiasa penuh. Minggu lepas pelajar tajaan JPA baru dapat duit biasiswa mereka. RM4,500. Orang kaya minggu ini. Beberapa orang kenalan berbiasiswa JPA telah membuat konfemasi perbelanjaan makan terhadap aku. Aku tunggu pelawaan kalian. Aku cuma kepingin makan “Chicken Chop”.
~
Oh ya! Aku teringat kisah penantian kemasukkan duit PTPTN aku di zaman diploma dulu. Bagai menanti emas turun dari langit. Seminggu selepas kemasukkan adalah waktu yang paling singkat dan 2 bulan selepas mendaftar adalah waktu yang paling perit sepanjang zaman itu. Dengan duduk rumah sewa, bawa kenderaan pulak tu, bertambah-tambah dengan nafsu makan yang membuas pada waktu itu. Perit hingga ke ulu hati. Terseksa. Apa masalah pun tak tahu la. Jenuh gak la bilamana perlu memanjat anak tangga yang boleh tahan tingginya untuk ke pejabat bendahari untuk mengetahui status PTPTN kami. Letih. Tapi di Sintok ni, Alhamdulillah la. Sehari selepas kemasukkan, duit PTPTN dah masuk.
~
Di zaman diploma dulu, terdapat pelbagai saluran untuk menghabiskan duit seperti menambaikbaikkan motosikal, beli rim sukan, main bowling setiap minggu, pergi Seremban untuk menonton wayang , membeli belah dan acara utamanya ialah makan besar samada makan makanan laut atau makan satay. Paling koman pun pergi makan KFC di pekan Port Dickson. Jadi orang kaya “sementara” memang menyeronokkan. Lebih-lebih lagi bila meluangkan masa dengan rakan-rakan. Aku rindui masa lalu.
~
Zaman sekolah aku, aku tidak ditaja oleh mana-mana badan kerajaan atau institusi. Hanya ditanggung sepenuhnya oleh biasiswa PA&MA. Tengok kawan-kawan lain selalu berpusu-pusu ke Bank Simpanan Nasional untuk mengeluarkan biasiswa masing-masing, buat aku rasa cemburu. Waktu itu ada pelbagai biasiswa ditawarkan dan yang paling popular ialah biasiswa taranum. Masing-masing tunjuk bakat seni suara taranum. Kiranya terpaksa belajar taranum untuk dapatkan biasiswa la. Guru taranum yang paling popular ialah Ustaz Ismail.
~
“Woi Balau!”. Dia memarahi pelajar tingkatan 3 PMR 1998 yang bising ketika keluar dari dewan peperiksaan. Ketika itu dia sedang mengajar taranum di tingkat 3 bangunan pentadbiran. Anyone remember?

Friday, January 25, 2008

MENGKHATAMKAN TONTONAN GOL DAN GINCU THE SERIES. AKU SUKA EPISOD “DIARI SEORANG LELAKI”.

Hari-hari yang aku lalui di sini aku masih teruskan. Teruskan belajar, menghabiskan kerja-kerja tutorial, menyertai aktiviti-aktiviti kelab dan mengharungi liku-liku kehidupan pelajar yang penuh masalah.
~
Kebelakangan ini, aku lebih cenderung untuk membaca tulisan-tulisan kreatif dan separa kreatif yang menjadi kandungan beberapa jurnal, majalah dan blog-blog kota kesesatan internet. Penat juga merayau-rayau dalam ruang siber memandang waktu yang aku peruntukan untuk berlibur siber amat terhad. Nasib baik tak sesat.
~
Kandungan dalam blog-blog itu semuanya hebat-hebat. Kebanyakkan dari mereka dah sampai tahap otai dalam bidang penulisan samada dari majalah-majalah terkenal hinggalah ke pemenuh ruang blogosfera dengan tulisan saja-saja. Aku masih jauh lagi nak capai ke tahap mereka. Mereka lebih cenderung mengisahkan hero yang tidak dinyanyikan, isu-isu semasa dan kebanyakkan mereka lebih suka menceritakan minat-minat mereka seperti kegiatan sosial harian, luahan rasa ketidakpuashatian mereka dan pelbagai lagi.
~
Ilmu aku masih lagi kurang untuk menyatukan jiwa aku dengan keadaan blogosfera yang infiniti. Banyak lagi yang aku tak tahu. Terlalu banyak yang aku belum kuasai untuk masuk ke dalam dunia serba baru ini. Persediaannya masih lagi kurang. Kiranya masih dalam bertatih la. Aku takjub dengan tulisan mereka. Dalam ketakjuban itu, aku juga rasa sangsi dengan ketulusan tulisan-tulisan ini semua. Ye la, semua main cakap lepas je. Fakta dan perasaan marah bercampur aduk. Mana nak letak fakta. Mana nak letak marah. Aku tak nak cakap banyak-banyak. Takut kena banned. Hehehe....
~
Aku cuba berkarya dalam dunia blogosfera memandangkan ini salah satu cara baru untuk perkembangkan bakat (ada bakat ke?) terpendam dalam dunia penulisan. Ada juga dulu aku cuba menulis cerpen tapi kebanyakkan daripada projek-projek itu masih terbengkalai dalam kotak buku atas kabinet bilik aku. Projek yang memerlukan aku menulis secara konvensional menyebabkan aku cepat bosan. Ye la, zaman aku baru nak mula bidang ini, teknologi pengkomputeran ini belum berkembang sepenuhnya.
~
Tajuk karya aku yang akhir sekali terbengkalai tu masih aku ingat. Ianya aku cipta khusus untuk menyertai pertandingan menulis skrip anjuran FINAS. Tapi sebab malas aku lebih sikit dari rajin, aku pun buat la kerja separuh jalan. Lenggok Zapin Dalam Irama Jazz. Nama macam best (pada aku la), kisah keseluruhannya mengisahkan 2 dunia irama lagu yang jauh berbeza yang akhirnya menyatu 2 hati. Sudah tentu hati lelaki dan perempuan. 2 insan yang datang dari 2 dunia yang berbeza dan cuba menyelami dunia itu dan akhirnya jatuh cinta pada muzik tempatan. Kalau tak dapat jadi skrip drama atau filem, dapat jadi cerpen pun jadi la. Harap-harap.
~
Oh ya! Pagi ini aku baru sahaja menamatkan tontonan drama bersiri Gol Dan Gincu sebanyak 12 episod. Aku tak pasti episod sebenar melepasi angka itu atau tidak. Setelah musim kedua tamat siarannya di 8TV, aku baru berkesempatan untuk menonton musim pertamanya. Gosh! Sangat ketinggalan zaman.

Tuesday, January 22, 2008

PASTIKAN YANG HALAL. NAMPAK SEDAP RASANYA ENAK.








~
~
1.) Dalam perjalanan kami ke Phuket, kami singgah sebentar di Hadtyai [Hat - Jai] dalam sebutan orang siam; untuk menikmati makan malam. Kami pun order makanan seperti biasa di Malaysia. Ini adalah Kue Teow Goreng. Apa yang istimewanya? Kami tempah Mee Goreng instead of Kue Teow Goreng. Ini la silapnya kami. Orang siam tu ingat "Mee" itu adalah "Kue Teow" sebab bila cakap "Mee" memang mereka ingatkan "Kue Teow". Dah la rasanya pelik semacam sebab mereka banyak menggunakan Nampla [Sos Ikan] dalam masakan mereka.
~
2.) Ini pula ialah Lepat Pisang versi Phuket. Kami menikmatinya di Kampung Kho En, Phuket, sebuah perkampungan islam. Rasanya seperti lepat pisang Malaysia cuma rasanya lebih pekat dan lebih manis. 2 baht.
~
3.) Pulut Bakar. Luarnya seakan-akan satar, makanan kegemaran aku yang berasal dari Pantai Timur Malaysia, tetapi isinya jauh sekali dari satar. Ia adalah pulut merah/hitam yang dibakar dalam di makan begitu sahaja, tanpa ada apa-apa perisa tambahan. Lebih enak lagi jika dimakan panas-panas. 3 baht.
~
4.) Nasi Kerabu Kering. Begitulah yang digelar oleh Imam Kampung Kho En, Imam Saad Narayee. Berharga 5 baht dan sangat enak. Menurut Imam, biasanya orang biasa makan 2,3 bungkus. Tapi kalau orang luar biasa macam aku ni, tak pasti plak tahap maksimumnya.
~
5.) Ini pula Kuih Koci Thailand. Biasanya kita lihat Kuih Koci ni berbalut kan? Rasanya memang sejibik saacuma appearance je lain. Think out of box?. 2 baht.
~
6.) Cha Kue or whatever anda pronouce it tapi maksudnya memang sama. Di Malaysia jarang kita lihat ianya kontot-kontot dan di makan sebagai sarapan. Tapi di Phuket, kuih ini menduduki carta popular kuih cepat habis sebab ianya murah [1baht] dan senang nak makan [bagi yang kena kerja pagi-pagi buta]
~
7.) Cekodok pisang. Sama je cuma mereka tak kedekut pisang. Kalau kat Malaysia ni, rata-ratanya yang pernah aku rasa, lebih tepung dari pisangnya. 2 baht.
~
8.) Apom Lenggang. Manis dan rangup [Kalau masih suam]. 3baht.
~
9.) Nasi Campur. Kami singgah makan ketika dalam perjalanan ke Patong Beach. Cuba teka berapa ringgit? Siapa tepat aku bagi key-chain phuket. Lauk penuh pinggan hinggakan nasi beras siam tak kelihatan. Sungguh aku tak bohong. Jangan tak teka!
~
10.) Pelbagai Ball Goreng dan Bakar. Anda suka makan ball ape? Sotong? Udang? Ikan? Ayam? Daging? Semua ada. Apa yang menjadi x-faktornya ialah sambal yang pedas manis. WooOo! Marvelous! Secucuk 10baht.
~
11.) Som Tam a.k.a Kerabu Betik Muda. Salah satu hidangan wajib jika anda pergi ke Thailand. Tak kira la bahagian mana pun tapi pastikan status halalnya. Sangat pedas jika letak cili api lebih tapi masih lagi mengekalkan kesedapnya. penuh perasa masam, manis, pedas dan kerapuhan kacang dan betik rangup. Yum! Yum! Sepinggan 30baht.
~
12.) Rencah Mee Goreng. Saya sempat snap sebelum makcik itu masukkan Mee kedalamnya. Apa yang istimewanya? Sotongnya besar-besar beb. Dah macam makan seafood plak. Padahal order Mee Goreng je.
~
13.) Gerai Menjual Pelbagai Masakan Berasaskan Serangga. Si Model bukan peminat serangga. Lipas dekat pun dia menjerit semacam wanita. Harap muka je gangster. Harga ikut berat. 100gram 20 baht. Ada lipas tanah, Kumbang Najis, Belalang Padi dan 2,3 serangga lagi yang saya kurang pasti spesisnya.
~
14.) Main dish! Tom Yam. Sangat sedap. Warnanya pekat sedikit dari yang anda semua pernah lihat di Malaysia sebab mereka memasukkan sedikit santan sebagai penambah perisa. Tapi memang sedap la. Dan harganya sesedap Tom Yam juga 280 baht untuk 4 orang makan. Sotong, Udang dan cendawan bersepah-sepah. Lain macam di Malaysia yang mana mereka melebihkan sampah-sarap [Bawang, serai, daun limau] daripada isinya.

Sunday, January 20, 2008

AN EVENING IN PHUKET


Alhamdullilah, saya selamat pergi ke Phuket pada 16 Januari 2008 malam dan selamat tiba ke Malaysia pada 19 Januari 2008 malam.Banyak kisah menarik yang saya mahu kongsikan bersama tapi itupun jika berkesempatan kerana minggu-minggu mendatang sehingga akhir bulan Januari saya agak sibuk dengan pelbagai tutorial, ujian dan kerja-kerja aktiviti pelajar. Mungkin blog ini akan sunyi sementara untuk beberapa hari ini. Tapi teruskan membaca bingkisan saya nanti ya...
~
Akhirul kalam, doakan kejayaan saya sebagai seorang student.

Wednesday, January 16, 2008

GADIS MUDA : SUATU SUBJEKTIF YANG PELIK

Tak banyak yang aku nak tulis. Cuma beberapa bingkisan kisah perempuan lucu yang aku pernah temui sepanjang pengajian aku di sini. Perempuan ini bukan seorang badut ataupun peserta Raja Lawak. Ini juga bukan kisah yang benar-benar lucu tapi lebih kepada sarkastik dan slapstik tentang keegoan wanita yang nak melebihi ego lelaki. Kisah yang jika aku fikir-fikirkan semula, ianya tak sepatutnya berlaku. Kelakar la jika kalian dalam posisi aku.
~
Are you in my shoes?”
~
Kisah Gadis Satu.
Aku mengenali dia sejak hari pertama orientasi lagi. Dia seorang yang amat menarik dari segi rupa parasnya. Tapi kami jarang bertegur sapa. Maklum la, pipit dengan enggang mana la boleh terbang bersama. Nanti helang datang menyerang. Dia menjadi perhatian ramai dari peringkat rakan sebaya hingga la ke peringkat fasilitator yang berusia muda. Berkulit putih langsat, pipi gebu, berlesung pipit, matanya redup, sangat menarik tapi dirosakkan dengan suara kanak-kanaknya. Memang patut pun dia tak banyak bercakap. Ramai sudah yang aku lihat kecundang dalam mengharapkan cintanya. Aku tak mahu ambil risiko untuk mencuba kerana aku sudah mendapat firasat yang kurang baik jika aku teruskan. Dan aku bukan orang yang berpegang pada ayat “Apa salahnya mencuba.”. Satu persatu jejaka yang mendampingnya bertukar ganti. Jejaka itu semua tak tahu malu. Kalau nak ikutkan hati aku, aku nak je hadiahkan cermin muka bersaiz gergasi kepada mereka agar mereka sedar sikit. Macam aku. Sedar diri.
~
Nak dijadikan cerita pula [Tapi ini benar-benar kejadian] seorang rakan aku yang tahap kehensemannya kurang sikit je jika dibandingkan dengan Boer, si kambing Australia, tersangat la meminati gadis ini. Jika hendak diikutkan sejarah penglibatannya dalam mematahkan hati para gadis Kuala Lumpur, prestasinya juga amat cemerlang. Tapi entah kenapa dia bagai hilang taringnya jika berhadapan dengan gadis ini. Ahh... Mulanya nampak mustahil. Sangat mustahil jika playboy besar Kuala Lipis boleh cair dengan gadis ini. Manifesto yang diperjuangkannya selamanya ini; “Biar perempuan yang cari dia, bukan dia cari perempuan”, nampaknya kurang berkesan terhadap gadis ini. Dipendekkan cerita, si gadis ini menghantar SMS kepada dia semasa cuti akhir semester 2 semester lepas. Maka, berbunga-bungalah hati sang jejaka. Prasangkanya yang menyatakan dia dipermainkan rakan-rakan jauh meleset. Sejak hari itu, setiap malam la dia berSMS dengan gadis ini. Kami, rakan seperjuangnya mula rakan berbulu; jealous bercampur geram sebab dia masih berpegang pada manifestonya walhal dia yang tergila-gilakan gadis itu. Pernah aku berkata kepada si jejaka ini dengan nada menyindir,
~
“Kalau kau bercinta dengan dia, ibarat syaitan bercinta dengan bidadari tau. Jauh bezanya tu.”
~
Tapi si jejaka perasan ini buat endah tak endah sebab baginya, sebahagian hati gadis itu sudah menjadi miliknya. Mungkin dia mengadu pada gadis ini perihal metafora yang aku berikan tentang perhubungan mereka. Sebelum ini, hubungan aku dengan gadis itu biasa-biasa saja. Setakat bertegur sapa jika terserempak di fakulti. Tapi selepas peristiwa itu, langsung dia tak bertegur sapa dengan aku walaupun duduk makan semeja. Malas la pulak nak bertegur. Takut dilabelkan sebagai “hidung tak mancung, pipi tersorong-sorong”. Sungguh paranoia sekali aku ini.
~
Mungkin mata hati gadis ini masih lagi dikaburkan oleh kata-kata manis yang keluar dari mulut masam jejaka ini. Semua baik belaka, manis belaka. Kelakar bukan, hubungan baik antara kami .... Pppoooffff! Hilang sekelip mata kerana metafora yang disalah sangka. Dunia ini bukan tempat yang sesuai untuk orang yang lemah. Terimalah hakikat ini.
~
Kisah Gadis Dua
Gadis dua ini aku kenali semasa aku semester satu. Dahulunya dia seorang rakan yang baik. Dan rajin. Dan aku menggunakan kerajinannya untuk kepentingan diri sendiri. Bukan setakat aku, tapi kebanyakkan antara kami. Notanya complete, kami fotostat. Tutorial siap, kami tiru. Soalan final exam past yearnya banyak, kami pinjam separuh [tanpa pulangkan semula]. Manipulasi sepenuhnya. Dia banyak bersikap minoriti dan kami yang mendominasi. Satu peristiwa yang aku tak lupa bilamana kami berada dalam dewan kuliah dan berdepan dengan ujian. Dia kusut. Sebelum lecturer suruh berhenti menulis, di menjengah kertas jawapan aku dan dapat ditangkap oleh pengawas peperiksaan. Kertas jawapan kami dirampas. Dia dicaj meniru dan aku dicaj memberi tiru. Kena tolak 3 markah dari markah ujian aku yang sikit, 15/50. Ada satu ketika lagi bilamana dia ditangkap berdua-duaan dengan seorang kawan aku. Bukan berkhalwat. Cuma berjalan bersama semasa pulang dari belajar berkumpulan di perpustakaan. Balik awal pagi, takut pulak si gadis nak berjalan seorang diri. Lantas dirush oleh sekumpulan pengetua kolej yang meronda malam itu. Nah, bala kedua menimpa. Tapi semester demi semester attitutenya semakin berubah menjadi lebih agresif. Lebih dominan. Kami mengambil langkah berjaga-jaga dengan menjauhinya diri darinya. Dia lebih bersikap mengarah dan mengongkong. So irritating. Semuanya nak ikut cakap dia. Dia je yang betul. Yucks!
~
Ingat lagi jejaka perasan dari cerita aku di atas? Dia adalah orang yang sangat membenci akan gadis ini. Kebencian yang tiada sempadan sehinggakan dia sanggup tarik diri dari subjek yang memerlukannya berkumpulan dengan gadis ini. Walaupun dia terpaksa tangguh 1 lagi semester. Dia ni dah sampai tahap otai kebencian. Aku dah cakap, dia ni syaitan. Kami menggelarkan gadis ini “Natasha”. Kenapa? Biar cerita ini kami je yang tahu. Gadis dua, jika anda baca artikel ini, harap kita tak bergaduh dalam shout box lagi dan anda tak habis-habis cakap, “Sorry la. Aku tau aku salah.” Eee...yeee..... Gelinya........
~
Kisah Gadis Tiga.
Gadis tiga ini aku kenali semasa aku semester 1 dan dia semester 4 [Senior muda] di mana aku kenalinya ketika satu program anak angkat yang dianjurkan oleh kolej aku. Pada mulanya aku perhatikan, dia seorang yang lemah lembut dan senang nak diajak berborak. First impression aku terhadapnya amat salah. Kami memulakan hubungan persahabatan dengan berbalas SMS pada semester-semester yang seterusnya. Saling menghulurkan bantuan tatkala dia memerlukan, sudah menjadi rutin setiap semester. Tetapi aku langsung tiada hati terhadapnya. Kenapa? Dia seorang yang keras hati, tak nak lihat kelemahan diri sendiri. Pernah dia putuskan beberapa kali hubungan persahabatan kami atas sebab aku kutuk dia. Aku suka kutuk depan-depan. Direct forward. Taknak simpan-simpan. Dia tak nak terima hakikat. Apa aku boleh buat? Dia berhati kaca sebab dia wanita. Tak biasa dengan hakikat yang terus terang. Tapi aku tak kesah sebab dia pasti akan cari aku balik jika nak minta bantuan aku. Ada juga satu ketika kawan aku sendiri yang suruh aku berhubungbaik dengan dia semula sebab tak tahan hari-hari gadis ini bertanya khabar tentang aku, tanya kenapa aku marah kat dia. Rimas la kawan aku. Hubungan kami menjadi end-of-story bila suatu hari dia minta bantuan saya dan dia datang sangat lambat 30 minit dengan alasan pendrivenya hilang. Itu masalah saya ke? Dah la datang lambat, mintak maaf pun tak. Aku nak tolong dia percuma, bukan mintak bayaran pun. Tapi dia tak rasa dia bersalah. Dia cuma bagi pesanan ringkas; “Maaf kalau kau rasa aku bersalah.”. Kalian rasa dia rasa dirinya bersalah ke? Tidak. Dia langsung tak pernah rasa bersalah. Pegi la mampos. Dah la jaja nama aku tak nak tolong dia last minute. Habis busuk nama aku. Aku peduli apa. Asalkan kawan-kawan aku tahu aku tak bersalah itu sudah mencukupi pada aku. Jika antara anda merujuk kepada comment di frienster saya baru-baru ini, sila highlightkan comment dari “Azwa”. Dia la gadis ini. Nampak macam innocent tapi cubalah berkawan dengannya. Anda akan tahu. Kalau anda baca blog ini wahai Azwa, aku cuma harap kau berubah la. Kau tu dah nak jadi isteri orang. Jangan bawa perangai kanak-kanak kau ni.
~
Setakat ini je la. Banyak lagi sebenarnya. Cuma tak larat nak taip je. Kalau ada sesapa nak tolong taip, orait gak. Ok, till then. Salam ukhuwah. Chewah!

Tuesday, January 15, 2008

KISAH SILAM DARI KACA MATA SEORANG PELAJAR 12

Dari pandangan mata rabun seorang pelajar. Datang dari hatinya yang berserabut. Yang belum tercemar dengan penipuan kota. Yang masih daif dengan kata-kata.
~
~
~
Semakin dekat dengan tarikh keberangkatan aku ke Phuket, semakin teruja aku jadinya. Maklum la, ini kali pertama aku menjejakkan kaki ke luar negara selain daripada Singapura. Itu pun semasa zaman aku sekolah rendah. Lama dah tu, kira-kira 15 tahun lepas, zaman sebelum mata wang Singapura lebih tinggi harganya dari mata wang Malaysia.
~
Masa dekat sekolah dulu amat susah hendak mengikuti rombongan anjuran kelab-kelab atau persatuan-persatuan memandangkan aku kurang aktif di sekolah. Zaman itu, kalau dapat pergi ke klinik kerajaan [dekat jalan ke Jementah] tu pun dah kira best sangat la tuh. Dapat ponteng kelas prep, dapat pi makan goreng pisang/keledek, dapat pergi merayap sekejap sementara Abang Sanib sampai untuk membawa kami pulang. Waktu itu pun, ada sebilangan kawan-kawan yang menempah macam-macam seperti komik la, pisang goreng la. Cukai dikenakan atas barangan yang ditempah.
~
Tempat-tempat popular untuk membuat rombongan adalah seperti Rantau Panjang, Langkawi, Kuala Lumpur dan macam-macam lagi, termasuk la Cameron Highland. Semuanya atas nama lawatan sambil belajar ke sekolah-sekolah cemerlang, bawa pelajar-pelajar melihat sendiri kawasan asrama bestari untuk diterapkan ke persekitaran sekolah kami. Itu semua wayang semata-mata. Di sebalik itu, cikgu-cikgu kami yang sibuk nak pergi ke Rantau Panjang, Langkawi untuk bershopping semata-mata. Mengalahkan pelajar pulak. Kalau ikut rombongan sekolah, tambangnya dah percuma bukan?
~
NTMT juga pernah menganjurkan lawatan menenang minda sempena SPM yang bakal menjelang. Sekolah kami mempunyai peruntukkan untuk pelajar akhir membuat lawatan. Setelah beberapa perbincangan diadakan dan beberapa kertas kerja ditolak, akhirnya kami berjaya mengadakan lawatan menenang minda di Cherating. Kesusahan kami belum berakhir. Sebelum kami dibenarkan berbuat demikian, kami dikehendaki mendapatkan kebenaran ibu bapa / penjaga. Kami duduk di asrama dan tidak dibenarkan pulang ke rumah untuk mendapatkan tandatangan kebenaran. Cikgu Yahya Awang dan Cikgu Kamal Hassan sengaja mahu merosakkan pelan kami. Mereka badi sangat agaknya dengan batch kami. Kami tak putus asa. Ibu bapa kami memberikan respons yang baik setelah termakan dengan pujuk rayu kami. Kebenaran melalui faks dilakukan. Saban hari selepas waktu persekolahan kami beramai-ramai berkumpul di pejabat sekolah untuk memastikan faks dari ibu bapa sampai ke pejabat sekolah dengan selamat. Takut-takut Cikgu Kamal Hassan dengki dengan kami pulak. Dia memang begitu. Lebih 90% faks kebenaran selamat tiba dan Cikgu Kamal Hassan mengalah. 10% lagi kemungkinan adalah sebahagian dari ibu bapa kami yang kerja sendiri atau tergolong dalam golongan susah. Kesusahan kami bukan sampai takut itu saja. Cikgu Yahya Awang meletakkan syarat baru iaitu mesti mempunyai seorang guru pengiring dan dia menawarkan dirinya untuk menjadi guru pengiring dan meminta kami untuk menanggung segala caj penginapannya selama kami berada di sana. Sangat celaka. Menambahkan kos, kos yang sedia ada pun sudah tak tertanggung lagi. Ni kan pula, tambah lagi kos dia. Kami ikutkan saja memandangkan dia tak bersama-sama kami menaiki bas. Kos pengangkutan dia kami tak tanggung. Naik la dia kereta cabuknya. Hati aku begitu teruja sebelum ke Cherating. Seterujanya hati aku untuk ke Phuket 2 hari lagi.
~
Dalam perjalanan kami ke Cherating, kami melalui laluan Segamat – Gambang untuk ke Cherating. Kami menaiki bas yang dipandu oleh pemandu bas sembahyang jumaat kami. Entah ape ntah nama dia. Tak berapa ingat? Sapa yang ingat? Dalam perjalanan, kami membuka CD cerita Cannibal Holocaust. Cerita ini sangat ngeri dengan adegan-adegan makan orang dan makan binatang mentah-mentah. Berhentinya kami disebuah perhentian, seorang rakan kami terus muntah [bukan di dalam bas]. Siapa orang itu? Umar. Ya, Umar Haiyat, Lecturer Universiti Teknologi Malaysia, sekarang. Hatinya sangat lembut sehingga tengok darah memancut-mancut dalam televisyen pun boleh memberi kesan terhadap tekaknya. Perjalanan yang bermula pada waktu malam itu dihidangkan lagi dengan cerita Hollow Man. Pernah tonton? Sudah pasti kan? Kami sampai di Gambang untuk bersarapan pada waktu pagi keesokkan harinya.
~
Banyak lagi kisah yang menarik yang berlaku sepanjang hari percutian kami ini. Perhatian! Jangan gunakan perkhidmatan bas ini lagi kerana mulut pemandu ini hanya wangi sewaktu nak dapat duit je. Dengan bas macam haram. Dapat anda bayangkan menaiki bas jarak jauh tanpa pendingin hawa? Panas hati beb.
~
Malas la nak cerita lagi. Tanya la pada kawan-kawan kita yang lain. Pasti mereka tak kan lupa peristiwa-peristiwa Cherating ini. Hehehehe.
~
Lalalalala..... Aku lalok..... Hik...Hik....

Sunday, January 13, 2008

ANDA SEMAKIN TUA. ANDA SEMAKIN LEGEND. SELAMAT HARI LAHIR HIDAYAT!




Wajah gembira menyambut ulangtahun kelahiran ke-23. Kek disponsor oleh Herman.
~
~ Kad ucapan terbesar yang pernah Dayat dapat. Tak akan tanggal setelah dilekatkan di pintu.
~
~Antara juadah yang menanti para tetamu rakus.
~
~
Jelingan manja Presiden Kolej sambil menyuapkan kek ke mulutnya setelah selesai memberi ucapan barang sepatah dua kata.
~
~
"Aku tak suka makan benda-benda yang susah macam kacang. Aku makan kek je la"
~
~
Antara tetamu yang hadir tepat pada masa yang ditetapkan.
~
~
KAMI KENYANG!!! JANGAN MENYESAL SEBAB JEMPUT KAMI YE!!!

KEBAKARAN BANGUNAN ANTIK YANG GLAMOUR

Suatu kebakaran telah berlaku di Changlun yang melibatkan sederat kedai papan. Kebakaran yang bermula dari tengah [Lihat anak panah] dan merebak ke tepi mengakibatkan jalan menjadi sesak sebab semua perlahankan kenderaan untuk jadi kepochi. Sekian.

Saturday, January 12, 2008

SAPA LA YANG CIPTA TAGGED YANG PANJANG NAK MATI NI.

II

~
First name: Mohamad Fikri
Nickname: Wiwin, Ucop, Aben, Manja, Moque
Name you wish you had: Fikri Kacak :p
What do people normally mistake your name as: Fitri instead of Fikri
Birthday: 14th November 1983 / 8 Safar 1404
Birthplace: HBKL, Kuala Lumpur [Now HKL]
Time of Birth: I don't have watch that time
Parents together or divorced: Together
Get along with them: Absolutely
Single or taken: Single
Zodiac: Scorpio [Western] / Pig [Chinese]
~
~
Your appearance

~
How tall are you: 170cm. Last week measurement.
Wish you were taller: Yes
Eye color: Black
Eye color you want: Black
Natural hair color: Black
Current hair color: Black with original white highlight
Short or long hair: Tidy short
Ever dye your hair a bizarre color: No
Curly, straight, wavy: Straight
Last time you did something dramatic with your hair: Back in 1998. Botak.
Glasses or contacts: Glasses
Do you wear make-up: What the hack!
Ever had hair extensions: Not yet
Paint your nails: Yucks!
~
~
The opposite gender
~

What eye color: Grey
What hair color: Reddish. Sexy woo...
Shy or Outgoing: Outgoing and bit of shy
Looks or Personality: Both
Sexy or Cute: Cute
Serious or Fun: Serious but funny
Older or Younger: Younger
A turn on: Intelligence, Broad shoulder, 6 foot tall, Tanned, Spectacles, Family Oriented
A turn off: Desperation, Childish, Materialistic
~
~
This or That

~
Flowers or Chocolates: Both
Pepsi or Coke: Vanilla Coke
Rap or Rock: Rock
Relationship or One-night Stand: Depend
School or Work: School
Love or Money: Both
Movies or Music: Movie
Country or City: Country
Sunny or Rainy days: Sunny
Friends or Family: Both
~
~
Have you ever...

~
Lied: Always
Stole something: Sometimes
Smoked: See the situation
Hurt someone close to you: Yes!
Broke someone's heart: Always
Had your heart broken: Always
Wished you were a prince/princess: Not yet
Liked someone: A lot
Liked someone who was taken: All the time
Shaved your head: Never!
Been in love: No
Used chopsticks: At home only
Sang in the mirror to yourself: Every morning
Cried over someone: Twice
Wish you could change anything about yourself: My shame and shy
Ever think you are attractive: Yes, my belly.
~
~
Favorites
~

Flower: White rose
Candy: Hacks
Song: Imran Ajmain - Seribu tahun
Scent: Lavender, Green Apple
Color: Ocean Blue, Light Green
Movie: A Walk To Remember
Singer: Don't have particular
Word: Pegi la mampos!
Junk food: Super Ring!
Website: http://fikrikacak.blogspot.com/
Lotion: Tak reti guna...
Animal: Cat
Biggest fear: Height. Gayat!
If you had to choose a fairytale as your life, what would you choose: Shrek!
Do you play any sports: Ping Pong
~
~
~
III

~
The rules:-Link to your tagger and post these rules. List (8) random facts about yourself and tag (8) people.8 Random Facts
~
1) Alway sing but alway off tune.
2) Suka masak untuk diri sendiri. Syok sendiri.
3) Kasut saiz 8
4) Baju saiz XXXXL
5) Internet Die-Hard-Fan
6) Eat 6 times a day.
7) Snooorrrrring...
8) Caring and sweet :p
~
~
IV

~
What is your blogging name? Fikri Kacak
When did you start blogging - exact date? 31 Oktober 2007

What was your first title? Aku Pon gak
Which post is the best post so far? Kisah Silam Dari Kaca Mata Seorang Pelajar the series
Who promote/source of inspiration for you to blog? My friends

When d'ya usually post entries? When i have off time
Where would you prefer to be when you are blogging? Home sweet home
Have you met other bloggers? Who? Most of them.
How many entries you made in a month? Average 20
Would you reveal your face or your family in your blog? Why? Yes. Saya gila glamor.

Would you promote your friends to blog? Why? No.
Would you feel restless/guilty conscious/incomplete if you didn't blog for a month? Yes. Very much!
Define blogging : Virtual diary

4 WANITA YANG PALING DIGEMARI [I HATE THIS TAGGED]

~
Ini adalah emak saya. Dia adalah wanita yang saya paling gemari sebab dia yang telah membesarkan saya dengan kasih sayang sejati seorang wanita. Dia pandai masak makanan yang lazat sampai saya jadi besar. Tapi saya tak salahkan dia. Emak saya juga pandai jahit baju. Saya sayang emak saya.
~
~
~
Wanita ini pula yang telah mengheret ke kancah cinta tak kesampaian. Menci.
~
~

~

Acha Septriasa. Aku jatuh cinta padamu sejak ku tonton filem lakonanmu. No offense.

~

~


~

Sari Yanti. Aku mula gemarinya sejak iklan Hotlink. Dan makin menjadi-jadi menggemarinya sejak dia berlakon dalam Kisah Kaisara.

Friday, January 11, 2008

KISAH SILAM DARI KACA MATA SEORANG PELAJAR 11

Dari pandangan mata rabun seorang pelajar. Datang dari hatinya yang berserabut. Yang belum tercemar dengan penipuan kota. Yang masih daif dengan kata-kata.
~
~
~
Talent come in any size.” Kata Alvin And The Chipmunks
~
Pada waktu sekolah dulu, terdapat banyak kelab yang ditubuhkan oleh pihak sekolah untuk memastikan para pelajarnya aktif dalam bidang ko-kurikulum. Dan untuk memastikan kelab kita menjadi kelab yang terbaik, kelab yang termashyur dan kelab yang teraktif, pelbagai perancangan akan dilaksanakan untuk memberikan yang terbaik kepada pelajar yang lain.
~
Aktiviti tipikal yang diadakan oleh kebanyakkan kelab adalah seperti Minggu Kelab [Club Week]. Kelab ini berlangsung bukan seperti berlangsungnya Kelab Disney Malaysia. Ini satu kelab yang berlainan sama sekali dengannya. Dalam minggu ini, banyak aktiviti yang dirangka untuk memenuhi waktu pelajar sekolah kami dengan agenda mereka. Contohnya, sepanjang minggu ini akan dijual kertas soalan pertandingan teka silangkata [Kelab Bahasa Melayu], Kuiz mingguan yang akan diumumkan pada waktu perhimpunan, Pop Kuiz yang akan memetik mana-mana nama pelajar, lelaki atau perempuan, untuk menjawab soalan yang diajukan pada waktu perhimpunan juga. Actually, banyak lagi aktiviti yang dijalankan, tapi kurang menarik perhatian aku. Kerana rata-rata, aktiviti yang dijalankan waktu hari persekolahan adalah aktiviti yang kurang menarik.
~
Keadaan akan menjadi lebih menarik pada hari cuti [Sabtu dan Ahad]. Aktiviti yang memerlukan kekuatan fizikal dan mental akan dijalankan. Aktiviti seperti mencari harta karun [Treasure Hunt], Pertandingan Pentomim, deklamasi sajak, adalah aktiviti yang memerlukan ramai peserta. Dan aku biasanya suka menyertainya [kecuali Treasure Hunt di mana ia memerlukan kekuatan fizikal dan tahan maki – tiap kali lambat, konfem kena maki dengan pasukan sendiri]. Aku suka pertandingan lakonan yang mana ia dibahagikan mengikut batch dan jantina. Biasanya, pertandingan bahagian perempuan akan dijalankan sehari awal dari yang lelaki, di mana penontonnya adalah perempuan sahaja. Bila time lelaki yang bertanding, penontonnya adalah seluruh warga sekolah.
~
Ada satu ketika [aku lupa minggu kelab mana], aku berlakon menjadi santa klaus. Mungkin kerana faktor fizikal aku terpilih untuk menjayakan watak ini. Waktu itu, props amat terhad. Apa sahaja yang terlintas di fikiran akan dijalankan props, samada mencuri [pinjam sekejap] atau harta peserta lain. Sebagai santa klaus, aku memerlukan bag merah untuk angkut hadiah, kononnya. Takde bag merah, bag plastik sampah pun jadi la. Kapas dijadikan janggut pakcik santa. Berlakon tanpa rasa segan pilu. Apa yang penting bagi aku, aku akan jadi bualan ramai. Gila glamour aku dulu.
~
Lakonan lain, aku jadi pesakit sakit perut yang dirawat oleh doktor gila, Jibam. Ketika aku dibedah; aku baring atas meja dan Jibam berdiri di bahagian perut aku dan membelakangi penonton, dia pura-pura membedah perut aku dan berjaya mencari punca aku sakit perut. Apa puncanya? Macam-macam ada. Ada kertas, botol-botol air, plastik-plastik jajan, alatulis dan macam-macam lagi.
~
Lakonan lain, bukan lakonan aku. Aku amat meminati lakonan dari batch Baghrib [PMR 2000]. Mereka buat ala-ala pentomim gitu. Suara dan lakonan mereka selaras. Dialognya juga kelakar. Mereka bertindak di bawah satu arahan iaitu dari Hashim Sapari dan juga Baghrib. Bagus. Lakonan yang aku suka ialah pada sambutan “Malam Di Ambang Merdeka”. Lakonan mereka mengenai kemerdekaan tanah melayu dengan garapan ala-ala filem tanpa pengarah seni amat menarik. Tanpa props yang mencukupi, lakonan mereka tetap mantap. Seperti biasa. Kemasukkan askar jepun dari pintu masuk dewan dengan menaiki basikal BMX pinjam dari anak-anak warden, menyerang tanah melayu, di atas pentas, pertempuran antara senjata api dan keris, perbalahan antara pemimpin jepun dan melayu sehingga tanah melayu mencapai kemerdekaan. Semuanya best. Jika zaman itu aku ada kamera digital, aku akan sertakan di sini untuk membuktikan ceritakan aku.
~
Hhahahahahahah.... Aku lalok... Aku high..... Laalalalalalalallalokkkk.....

KALA SIANG MATAHARI TERIK, KALA MALAM BULAN MENGAMBANG

Siang tahun baru, kami rancang untuk mengurangkan duit PTPTN kami di bandar Alor Setar dengan memberi apa-apa barang. Kami ingat peratusan pelajar menaiki bas ke Alor Setar menjadi rendah jika kami bertolak pada awal pagi tetapi sebaliknya berlaku. Seawal jam 9.00am lagi, hentian bas di seluruh universiti menjadi sesak. Ermm... tak.... menjadi terlalu sangat sesak. Pelajar berasak-asak ke Alor Setar samada bertujuan sama dengan kami atau hendak pulang ke kampung halaman kerana cuti 3 hari. Kami terpaksa menapak kira-kira 1 kilometer ke hentian bas fakulti dari kolej kami. Hentian terakhir kerana kami dah tak larat nak pergi lagi jauh. Almaklum la, tak sarapan pagi itu. Agak letih biar pun belum sampai ke destinasi. Kami sabar menunggu di hentian bas yang dikosongkan kerana pelajar lain menerus ekspedisi menunggu bas di bulatan di pintu masuk universiti.
~
“Biar la. Aku dah tak larat ni. Tunggu je la bas kat sini.” Aku letih.
~
Aku sampai di Alor Setar jam 12.30am selepas berasak-asak, bertolak-tolak untuk masuk ke dalam bas umpama tin sardin cap Ayam. Begini la kehidupan pelajar kalau takde kenderaan sendiri. Dah la jauh dari bandar, berebut-rebut, bergadai nyawa nak naik bas pula tu. Sabar je la bang...
~
Kala Malam Bulan Mengambang. Sebuah karya Abg Mamat Khalid yang paling baru menjengah peminat di pawagam. Aku agak bernasib baik kerana pawagam kecil Metrowealth AS Cineplex di City Plaza Alor Setar ada menayangkan filem ini. Dengan bayaran sebanyak RM8 dan tempat duduk free seater, kami pun menonton filem berdurasi 100 minit ini. Filem neo-noir ini amat menarik dengan skrip ala-ala 50-an, props yang amat 50-an, pelakon seksi ala-ala kabaret 50-an dan jalan cerita pun 50-an. Bersepah-sepah. Sangat banyak perkara yang ingin dimasukkan dalam filem bersaiz 100 minit ini. Macam filem 50-an juga. Memang filem 50-an. Kalau bagi mat salleh tengok cerita ini dan katakan padanya; “Sir, this film is from 1956. We just show it”. Nescaya, akan percaya akan mat salleh itu pada kita. Serius. Kalau ada kesempatan, tonton la filem ini. Biar pun bukan tonton di pawagam. Hanya menonton di televisyen 1 tahun dari sekarang, kerana anda percaya filem ini akan dimasukkan di dalam senarai “Tayangan Raya” kebanyakkan stesen-stesen televisyen. Ambil masa untuk tonton. Jangan tengok di pawagam jika anda rasa anda suka maki hamun selepas menonton.
~
Eh! Tengok tu. Ada burung wak-wak!
~
~

credit to www.budiey.com

Tuesday, January 08, 2008

MALANG MEMANG TAK BERBAU TAPI BAU MALANG AKU MACAM BAU DAGING BAKAR

8 Januari
~
Aku dah agak perkara sebegini pasti akan berlaku jika aku mengambil kelas awal pagi. Bagi pelajar macam aku, waktu malam adalah waktu yang paling ideal untuk menonton filem-filem yang baru diambil dari PC member. Filem-filem internasional dan tempatan yang tak dapat ditonton di pawagam sepanjang 2007 and backward [kerana tempat aku belajar jauh dari pawagam] telah berjaya didownload oleh seorang rakan sepanjang cuti semester yang lepas. Dengan berbekalkan pen drive 4gb yang dibeli pada PC Fair JB yang lalu, aku berjaya mengambil beberapa filem yang aku idamkan untuk tonton tahun lepas seperti Disturbia, Resident Evil Extinction dan 9 September. Puas aku tonton sepanjang malam semalam. Tapi aku lupa yang kelas aku pada jam 8am pagi hari ini. Bangun lewat, nak gosok baju lagi, mandi lagi, bersiap lagi. Makan masa untuk touch up lagi. Lama tuh. Sedang aku melakukan kerja dengan kelajuan cahaya, accidently, aku tercedera. Aku pasrah. Aku rasa aku kena berubah menjadi early-bird person. Orang yang mencintai waktu pagi. Baru la tak bangun lewat. Hopefully.
~
~

Cuba teka kecederaan disebabkan apa?

~
~
Aku bukan sahaja ada kelas waktu awal pagi. Aku ada kelas malam juga, yang bermula jam 8pm ke 11pm every Tuesday. Quit fun. Lecturernya old school but not too old school, kata dia. Dia juga suka berfalsafah, yang mana aku sukanya. “Back-bencher will alway be back-bencher, front-sitter will alway be front-sitter”. Aku tak pasti samada dia perli atau itulah hakikat. Tapi kalau aku diberi peluang untuk memilih, itu memang hakikat. Sejak zaman aku belajar di politeknik, kerusi belakang akan dimonopoli oleh kaum adam. Bukan setakat monopoli, tapi berebut-berebut yang duduk belakang. Aku tak pasti apakah kelebihannya tapi aku juga turut duduk belakang. Semulajadi kot. Kerusi depan biasanya dimonopoli oleh pelajar cina, perempuan dan ada segelintir lelaki skema. Lecturer itu juga ada menyuruh kami memilih ahli kumpulan untuk tugasan akan datang. Guess what? Kumpulan aku semuanya lelaki dan lecturer itu berfikiran seperti kami. Dia dah agak dah yang kami akan sekumpulan memandangkan kami berlima duduk sebaris. “Very like my old days” dia kata. “I used to be like you all while i do my degree.” Tapi tak kesah pon. Dia faham kenapa kami buat macam itu sebab dia pun buat, dulu. Yang aku makin suka lecturer ini bila dia kata “Kalau kamu tak suka datang kelas ini, kamu tak payah datang. Saya takkan barred kamu. Depend to you.” Kalian tahu apa maknanya tu? Merdeka!
~
Dalam kelas malam ini juga, kami cuba kenen-kenenkan seorang sahabat [si jejaka] dengan seorang sahabat lain [si gadis]. Kami nampak mereka agak secocok, selalu berbalas teks mesej tapi bila bertentang mata, mulut tak terkata, buat-buat tak kenal. Ego. Kami takde la badi sangat dengan si gadis tapi kami sangat la berbulu dengan si jejaka ni. Berlagak. Katanya “Bukan aku nak kat perempuan tau, perempuan yang nak kat aku.” Ego. Kami anti egoisme. Misi berjalan dengan lancar dengan bantuan Muffler, si mulut jahat 1 dan Tutot, si mulut jahat 2. Baru kau tahu merah tak merah la pipi kau kemalu-maluan bila dikenakan. Kalau kau kenakan orang, tak hingat dunia kau kenakan. AMEK KAU UBAT!

KISAH SILAM DARI KACA MATA SEORANG PELAJAR 10

Dari pandangan mata rabun seorang pelajar. Datang dari hatinya yang berserabut. Yang belum tercemar dengan penipuan kota. Yang masih daif dengan kata-kata.
~
~
~
Dalam seminggu kita telah dikurniakan 7 hari yang dinamakan Ahad, Isnin, Selasa, Rabu, Khamis, Jumaat dan Sabtu. Apa pulak yang istimewa sangat hari-hari ini? Pada hari-hari ini, pada tarikh-tarikh tertentu, suatu ketika dahulu, ada berlakunya beberapa peristiwa yang mungkin tak akan dilupakan oleh kebanyakkan pelajar sekolah saya.
~
Hari 1.
Hari di mana datangnya Dato’ Ghani Othman ke sekolah saya untuk merasmikan projek Sekolah Bestari. Mungkin untuk pelajar-pelajar yang pindah selepas PMR, cerita ini adalah baru sebab ianya berlaku sekitar tahun 2000 a.k.a Y2K. Batch kami lengkap berpakaian baju melayu maroon untuk bermain kompang, pelajar yang kena berlakon di Bilik Bestari sedang giat sediakan lakonan mereka. Dan yang paling bertuah ketika itu ialah Mohd Faraein Sanusi. Bekas pelajar High School Kluang bersama-sama dengan Dato’ Ghani Othman bergambar dan terpampang di muka depan Berita Harian. Bangganya tak habis-habis hingga ke hari ini.
~
Hari 2.
Hari Sukan. Hari yang amat dinanti-nantikan oleh ramai atlet sekolah untuk menonjolkan bakat mereka dan juga untuk menawan hati wanita dengan gaya keatletan mereka. Sucks. Bagi aku, apa yang aku nantikan ialah waktu rehat kerana kelas takde. Lepas ambil makanan percuma, buat kecoh kat khemah pasukan hijau, kacau-kacau peniaga-peniaga gerai dan tunjuk muka depan guru kelas, then balik dorm dan sambung membuta. Nak tolong kemas semula khemah? Suruh budak form 1. Tak kuasa aku. Waktu hias khemah pada malam sebelum hari sukan juga antara aktiviti yang aku suka. Hias khemas macam nak hias pelamin. Tapi pasukan hijau seringkali kalah walaupun kami dibantu tukang hias terulung kami, Nazrun. Yang selalu menang tak silap aku pasukan merah. Juara keseluruhan masih lagi pada pasukan hijau. Hijau Rocks!
~
Info : Hijau – Khalid Al-Walid
Merah – Tariq Ziad
Kuning – Usamah Zaid
Biru – Salehudin Al-Ayubi
~
Hari 3.
Hari terbuka dan solat hajat sekolah. Waktu ini amat dinanti-nantikan oleh ramai ibu bapa yang rata-rata ingin mengetahui prestasi anak-anak mereka yang berpura-pura baik di rumah tapi di sekolah terjal nak mampus. Kebanyakkan ibu bapa yang berada di luar daerah sekolah, mereka takkan datang sebab hari terbuka diadakan pada hari sabtu, orang kerja setengah hari. Aku bersyukur aku datang dari luar daerah sekolah ini. Tak la ibu bapa aku tahu perangai aku di sekolah. Hahahaha.... Pada sebelah malamnya, majlis solat hajat diadakan di Dewan Al-Hidayah. Makan menggunakan dulang antara aktiviti yang aku suka sebab aku akan pilih rakan-rakan yang bersaiz kecil seperti Fazzer, Obet untuk memastikan aku dapat bahagian yang lebih. Tak cukup lauk? Mintak pada orang dapur. Mereka kenalan aku. Aku akan buat apa sahaja asalkan aku kenyang.
~
Jahat? Takde la.
~
Hari 4.
Hari Jumaat. Jumaat? Apa yang best sangat? Hari ini la hari yang amat dinanti-nantikan oleh semua pelajar sekolah aku. Sebab hari balik kampung. Setiap kali Jumaat akhir setiap bulan, kami akan pulang ke kampung halaman. Waktu ini lah suasana kelas akan menjadi hambar, ramai yang cabut kelas terakhir hari jumaat tu, tak kurang juga yang dah cabut malam sebelum itu dengan teknik “Fly” atau panjat pagar belakang sekolah. Aktiviti tak bermoral. Macam-macam perangai yang kita boleh lihat waktu tu. Dekat stesen keretapi akan dipenuhi dengan pelajar wanita dan lelaki walaupun pada masa itu solat jumaat sedang dijalankan. Ponteng solat jumaat la tu. Juga pada masa inilah jumlah jualan tiket pengusaha bas Yow Hoe akan meningkat kerana pelajar akan berebut-rebut sanggup gaduh untuk naik bas ke Air Itam.
~
Those memories remind me a lot of things. What a memories....
~
Banyak lagi hari yang istimewa tapi aku tak larat nak taip sekarang. Malas. Masuk kelas Advanced Taxation semalam dah dapat “jajan”. Tugasan tentang budget 2008 dan kena submit ahad next week before 10am. Penat.

Monday, January 07, 2008

HARI AHAD YANG BAHAGIA. LUNCH BERSAMA GADIS CANTIK. HADIAH BIRTHDAY DARI GADIS MANIS. AKU BAHAGIA.

6 Januari.
~
Aku terserempak dengan seorang gadis yang perlukan bantuan aku mencari kelas. Aku tolong gadis yang aku kenal semester lepas itu kerana waktu itu aku sedang menghabiskan masa kosong. Pusing satu per satu fakulti untuk mencari bilik kelasnya. Walaupun kelasnya pada jam 5.00pm dan jam tanganku sekarang jam 12.00pm, dia tetap nak cari sampai jumpa walaupun perutnya kosong sejak malam tadi. Padan muka. Siapa suruh makan kuih je malam tadi. Aku tak larat nak temankan dia naik cari kelas. Jadi aku tunggu je kat aras bawah.
~
Up to you dear. But i waiting down here while you search the class up there. I’m tired.”
~
Lepas penat, kami cari makan kat Subaidah yang dah macam Little Arab tengah hari itu. Pak Arab bersepah-sepah. Hisap rokok di khalayak ramai tanpa rasa bersalah. Shit. Ikut la peraturan wei. Walaupun aku terpaksa beratur hampir ½ jam semata-mata untuk mendapatkan nasi berlaukkan sayur kobis dan sotong goreng tepung [Tepung goreng kot, sotongnya 2,3 ekor je], aku tetap bahagia lunch hari itu. Aku tak ditemani oleh Jan atau Muffler atau Muaz tetapi ditemani gadis cantik. Perkara yang jarang aku dapat buat dalam dunia ni [Dan aku takkan lepaskan untuk lunch bersamanya]. Takde la best sangat lunch dengan dia. Cuma aku rasa gembira bila ada orang jeling-jeling jealous bila lelaki beast yang besar macam aku ni boleh lunch dengan gadis cantik tu. Hahaha... Jeles!
~
~
5 Januari
~
Tanpa disangka-sangka, pada petang itu, petang sabtu itu, gadis manis beri mesej untuk pinjam movie koleksi aku. Jangan salah faham. Bukan cd blue atau lucah. Bukan juga dvd lucah menteri. Cuma koleksi movie pelbagai filem. Untuk dia isi masa-masa lapangnya di kolej. Katanya la.
~
Aku sampai di tempat yang persetujui. Sama dengan dia. Seiring kami tiba. Dia hulurkan sebuah plastik bag. Aku juga hulurkan plastik bag berisi CD tapi aku tak minta apa-apa dari dia. Apekebendanya dalam plastik bag tu? Hahahaha.... Hadiah birthday dan kad ucapan. Aku tersentuh. Gadis manis, kau la orang kedua bagi aku hadiah untuk birthday kali ini walaupun sudah hampir 2 bulan berlalu. Sweet!
~
~
~

Hanya kereta kayu dan kad ucapan yang sweet.

KISAH SILAM DARI KACA MATA SEORANG PELAJAR 9

Dari pandangan mata rabun seorang pelajar. Datang dari hatinya yang berserabut. Yang belum tercemar dengan penipuan kota. Yang masih daif dengan kata-kata.
~
“Jangan berguru dengan buku. Bergurulah dengan guru yang sebenar”
~
Kata-kata salah seorang cikgu yang pernah mengajar saya.
~
Saya tak berapa nak ingat sangat berapa jumlah cikgu yang pernah mengajar saya sepanjang 17 tahun saya menjejakkan kaki ke bilik darjah. Tapi kebanyakkan daripada mereka tiada banyak sangat masalah dengan saya kerana saya bukan pelajar bermasalah sebab tak reti nak buat masalah. Bukan saya kata saya ni baik, cuma saya tak mampu nak buat masalah banyak sangat. Sikit-sikit boleh la.
~
Sepanjang zaman pembelajaran, saya amat suka zaman sekolah menengah. Bukan kerana pelajar puterinya. Bukan juga kerana cikgunya. Tetapi kerana kenangannya.
~
Anda semua ingat lagi cikgu-cikgu yang menganjar anda semasa zaman persekolahan? Ingat lagi siapa yang pertama sekali menghukum anda dengan hukuman-hukuman tak munasabah? Siapa pula cikgu-cikgu yang anda minati sama ada dari segi rupa parasnya, fizikalnya mungkin. Atau kerana cikgu itu amat pemurah dalam memberikan markah-markah yang anda sendiri tak layak menerimanya. Ada juga cikgu-cikgu yang menjengkelkan.
~
Saya rasa saya tidak ada meminati mana-mana cikgu, secara personalnya. Tapi saya akan tetap mengingat cikgu itu walaupun macam-macam benda yang baik dan jahat telah dia perlakukan pada saya.
~
Top 3 teachers for each situation.
~
Hukuman.
1) Cikgu Saer Mungin – Kena “Kompang” lepas perhimpunan sekolah di “line kuning” pada hari jumaat di Tingkatan 3. Sebabnya saya pakai kasut sport ke perhimpunan. Bukan saya nak melaram, kasut kena rembat la cikgu. Sakit tu. Turut kena tempeleng ialah Shazi atas kesalahan yang sama.
~
2) Cikgu Mohd Noor Tugimin – Tekan tubi 50 kali di taman di tengah-tengah hostel lelaki. Sebabnya main ping pong selepas jam 6.30pm. Skemanya cikgu ni. Saya tengah berlatih la untuk wakil sekolah!
~
3) Cikgu Yahya Awang – Kena sebat di bahagian punggung di hostel lelaki atas kesalahan lambat turun ke surau untuk sembahyang maghrib. Piau siot. Dah la pakai kain pelikat sahaja. Berbirat tu...
~
~
Jualan
1) Cikgu Saufi Awanglah – Cikgu paling aktif menjual apa-apa benda kepada pelajar. Antara produk jualannya ialah baju batik hawaii, kasut adidas, mee siput, nata de coco sejuk pelbagai perisa, baju batik sutera dan pelbagai lagi. Aktif cikgu ni. Gua respek sebab gua dapat manfaat.
~
2) Cikgu Nor Aziah Manaf – Cikgu koperasi. Memang penjual tapi di kedai koperasi je la.
~
3) Takde lagi kot?
~
~
Kejut Subuh.
1) Cikgu Zainal Abidin Sakiran [Jenal] – Cikgu ini memang aku paling respek. Tak payah guna rotan or wahat ever alat bantuan mengejut. Dengan berbekalkan bunyi enjin motor dan suara garaunya, itu sudah cukup memadai untuk menggegarkan aspura. Percayalah.
~
2) Cikgu Sarnon Jumiran – Cikgu ini sangat lembut hati. Memang tak seswai untuk kejut subuh. Tapi dia tetap mahu lihat anak-anak muridnya turun subuh. “Bangun...Bangun... Dah babi..Dah babi...” Apa tu? Sebenarnya dia cakap “Bangun...Bangun..Dah pagi...Dah pagi...”. Tapi budak ni dengar frasa yang atas tu. Jadi bahan ajukan bertahun-tahun lamanya. Lagi satu, budak-budak ada kenakan cikgu ini. Beriya-iya la cikgu ni kejutnya sorang budak atas satu katil ni. Mula-mula tinggikan suara, tak jalan. Dia cubit, rupa-rupanya bantal. Apa lagi, bantai gelak la subuh tu. Saja je dorang pedajal cikgu ni. Kesian dia.
~
3) Cikgu Yahya Awang – Dia tak suka kejutkan budak guna suara atau mulut. Dia lebih senang layangkan rotan ke punggung empuk budak-budak ni. Biasanya kena 2 kali la. Yang pertama, sebagai wake up call, mamai-mamai lagi. Yang kedua, terus segar.
~
~
Ada banyak lagi kategori-kategori yang aku nak masukkan. Tapi malas la pulak nak taip. Aku simpan je la. Kalau aku rajin, aku letak la. Har...har...har...

Sunday, January 06, 2008

ASAKAN DEMI ASAKAN BUAT AKU TAK KERUAN

Hari ini aku memulakan sesi pembelajaran sebagai seorang mahasiswa. Walaupun hati ini berat untuk menghadiri kelas pada awal pagi tapi aku gagahi juga demi cita-cita aku. Hahaha... Aku mengarut pagi-pagi ini. Bukan malas apa, sah-sah la ada tugasan yang perlu di hantar. Sesi berkenalan dengan lecturer baru dan ahli kelas yang baru adalah sesi yang paling aku tunggu-tunggu. Boleh usha-usha awek, dengar lecturer mengarut. Takde la sesi pembelajaran.
~
Kenapa aku usha awek pada hari pertama?
~
Sebab aku nak jadikan sebagai batu loncatan pada masa akan datang. Kegunaannya akan nampak lebih jelas bila kegiatan memfotokopi nota dan tutorial berjalan. Perempuan.... Nota mesti kemas dan tutorial mesti buat punya... Aku bukan memanipulasi wanita, aku hanya minta bantuan. Kalau dia susah, aku jugak yang tolong. Bohong la kalau kata ada budak lelaki yang kata dia tak buat macam aku ni. Tapi aku bukan desperate sangat pun...
~
Kebiasaan di sini, pada awal semester, bilik ketua jabatan akan dikerumuni ramai pelajar yang ingin "add / drop" subjek. Aktiviti ini akan berlanjutan sehingga akhir minggu ini. Bila hadir kelas dan mendapati lecturer yang mengajar adalah jenis "killer" atau "tak berkompromi", tindakan pelajar selanjutnya ialah tukar kelas jika ada kekosongan, atau tarik diri dari subjek tersebut. Biasa la tu. Nak jaga pointer. Buat apa nak teruskan jugak kalau result komfem dapat "D" atau "F". Dimomok-momokan lagi dengan khabar-khabar angin dari senior-senior sebelum ini tentang ke"killer"an lecturer itu. Lagi la takut. Aku pernah buat. Sekali. Sebab lecturer yang bagi "F" mengajar lagi untuk subjek yang aku dapat "F" tu.
~
Lagi kebiasaan di sini, gerai-gerai makan dan food court di sini akan sentiasa dipenuhi dengan pelajar. Sebabnya, pada awal semester, semasa duit pinjaman masih lagi 4 angka, setiap kali ada ruang antara kelas, di sini la tempat lepak paling ideal. Gap di isi denagn acara memakan, minum dan borak kosong sambil diselangi dengan gelak tawa bak beruang. Meriah. Tapi kita tengok la dekat-dekat akhir semester, tatkala duit pinjaman dah mencecah paras minimum dalam akaun bank, masa ni la nampak lengang sikit. Musim dah takde duit. Makan mee segera je la kat kolej.
~
Alamak! Kelas dah nak start ni. Alallala...lalalal.... Aku lalok....
~
~

Saturday, January 05, 2008

TERSENTAK DENGAN GANGGUAN MAKHLUK BANGANG YANG TENDANG PINTU PADA JAM 4.00AM SEMATA-MATA SURUH BUKA PINTU BILIK YANG DI KUNCI DARI DALAM.

5 Januari : 7.00am
~
Perbualan kosong yang tipikal pada awal semester.
~
“Kawan aku ada seorang jadi Pegawai Jabatan Agama dowh!” kata Jan memulakan.
~
“Kalau aku nak mintak cepatkan proses penceraian aku, senang la. Ada kabel.” Sambungnya.
~
“Aik? Masuk U pun kabel, nak cerai pun guna kabel ke?” Pangkah Muffler.
~
“Ye lah, nanti aku suruh la pusing-pusing sikit. Tak payah la aku kena bayar nafkah si pencarian” kata Jan lagi.
~
“Hidup sendiri pun takde harta, kau ngada-ngada nak bayar sepencarian la, ape la.” Pangkah Jiji pulak.
~
Gelak hilai memecah dinihari yang rata-rata pada waktu ini, semester lepas, kami tengah bersiap-siap nak ke kelas ko-k.
~
“Bukan aku yang kena bayar, bini aku tu la yang kena bayar kat aku.” Jan cuba berdalih.
~
Perbincangan bangang pada awal pagi buat aku rasa lapar. Thanks Mak Ngah sebab buka cafe pagi-pagi ni. Kesian jugak kau kat kami, walaupun dengan mee goreng keras, nasi goreng tawar dan nasi lemak simple kamu ni.

HARI PERTAMA BERMULA SEBAGAI SEORANG PELAJAR LAGI. MASIH PENING DENGAN ATMOSFERA DI SINI. AKU TERASING BAK MAKHLUK ASING.

4 Januari
~
Badan aku masih lagi penat sebab semalaman tidur atas kerusi tak empuk Durian Burung. Tapi yang peliknya, aku bagai koma sepanjang malam tadi. Sejak naik dari Larkin jam 9.30pm hinggakan pemandu membuat pengumuman bahawa bas dah sampai Changlun lebih kurang jam 5.30am. Rasa macam kena pukau pun ada. Mungkin pendingin hawa bas yang sejuk-sejuk tak sejuk sangat membuatkan aku lebih selesa walaupun duduk di atas kerusi tak empuk. Atau mungkin aku benar-benar kena pukau. P/s: Hati-hati menaiki bas ini. Bukan kerana kepukauannya. Tapi sebab tambangnya yang tak tentu. Sekejap RM65, lain kali RM75, pastu RM60 pulak. Aku naik ni pun sebab terpaksa. Tiket lain dah sold out. Boikot!
~
Sejak dari pagi tadi aku tak boleh nak tidur. Sebab dah puas tidur atas bas kot. Lepas check in masuk kolej pagi tadi [Damn! Kena beratur selama sejam], aku dilawati seorang kawan yang bosan duduk keseorangan di kolej yang lagi satu. Dia dah sampai semalam. Takde yang menarik dalam perbualan kami. Hanya perbincangan tentang rancangan menarik di televisyen yang mengumpan penonton dengan gadis-gadis manis sebagai pelakonnya seperti “Cinta & Keadilan”, “Kisah Kaisara” dan sebagainya. Kami antara mangsanya. Perbualan mengarut yang semakin lama semakin berbaur lucah terus dihentikan sebab perut masing-masing tengah lapar. Kena la cari makanan dengan berjalan kaki sebab kenderaan masih belum sampai lagi. Jauh jugak la. Dalam 500 meter. Bagi aku ini satu bebanan sebab jarak ini bakal membakar kalori yang aku ternak selama cuti semester.
~
Setelah makan dan membeli belah serba sederhana, aku terus la lepak member aku yang satu ni sebab kalau aku balik bilik sendiri, alamatnya terlajak solat jumaat la aku. Oh ya! Duit pinjaman PTPTN dah masuk. Ah... Heaven. Tentunya kalian pernah rasa sebegini waktu belajar dulukan? Dapat duit RM2,000++, 3,4 hari kemudian menyusut serta merta. Perkara biasa. Sekarang kalian dah tak rasa sangat sebab masing-masing gaji sebulan dan sama dengan duit pinjaman aku untuk satu semester. Apa kata kalian derma pada aku sedikit. Kira macam sedekah pada orang yang memerlukan la. Ok? Aku mengarut lagi.
~
Hari yang bosan. Sepanjang hari mengemas bilik yang menjadi sarang pelbagai kuman, kumbang dan pepijat selama cuti semester. Hish! Habuk jangan cakap la. Pening aku. Aku curi penyapu, aku sapu bilik. Aku curi mop dan baldi, aku mop lantai. Home sweet home. Guna tangan pun boleh....
~
Malam lepak bilik kawan aku. Adik beradik pembunuh sibuk nak layan cerita ‘Saw 4’. Dahagakan darah katanya. Mereka seronok tengok adegan bunuh membunuh dan darah berselerakkan. Gila. Hahahaha.... Aku penat. Aku mahu tidur. Hari esok, siapa yang tahu? Lalala.... Aku lalok...

Friday, January 04, 2008

BUNYI CENGKERIK MENYAMBUT KEPULANGAN TUANNYA

Burung-burung hutan baru nak keluar dari sarang. Anak-anaknya dah bising kerana kelaparan. Nak tak nak si ibu segera keluar walaupun hari masih gelap.
~
Sang cengkerik membuat bising sejak dari malam tadi. Tak henti-henti. Takde sesiapa pulak tu yang mengadu tak boleh tidur. Kau memang hebat. Kalau aku bising, dah sah-sah kena bambu.
~
Sejak aku melangkah keluar dari Durian Burung, sejak kaki ini melekap kembali dengan tanah bumi bertuah ini, seakan mengalir suatu aura. Suatu tenaga. Ya, itulah tenaga batin... Hahahaha....
~
Pukul 6.00am lagi bas ini dah sampai ke sini. Terus angkat beg menuju ke kolej walaupun suasana masih lagi gelap. Duduk di cafe, layan internet sat, update blog sementara menunggu pejabar kolej buka. 7.15am. Pagi yang gelap kini sudah terang.
~
Aku tak pasti aku dapat layan blog ni sepanjang semester ini. Aku sangat sibuk. Tapi aku suka blog. Bagaikan diari maya yang aku boleh kongsikan bersama seluruh pelosok dunia. Tengoklah... Kalau rajin, aku aka kemaskini. Kalau sibuk, sebulan sekali kot.
~
Salam muhibah. Hehehe... Poyo jek....

Thursday, January 03, 2008

KEUNTUNGAN PENGUSAHA LEBUHRAYA PLUS MENINGKAT



Seat 7k Bas Durian Burung Double Decker bakal menjadi saksi pemergian seorang anak jati Johor pulang ke sarang untuk memenuhi tuntutan sebagai seorang pelajar. Pemergian yang tidak begitu lama ini bakal diiring dengan keluarga ke Stesen Bas Larkin pada malam ini.

~

Sehubungan dengan itu, segala kemaskini dan kemasukkan entry-entry baru akan dihentikan buat sementara waktu bagi memberi peluang kepada saya untuk menyiapkan diri bagi menghadapi kelas-kelas dan yang paling utama ialah untuk menyesuaikan kembali rohani dan jasmani saya dengan suasana pembelajaran. Bukan apa, moga-moga saya tak terlajak untuk menghadiri kelas jam 8.00am.

~

Suasana baru. Entry-entry yang lebih baru. Idea baru dan fresh. Doakan kejayaan saya di sini.

Wednesday, January 02, 2008

SPARE PART SPECIAL

Aku kena tagged dengan si Jane dengan tag yang mengarut. Jadi aku cuba jawab sejujurnya.
~
My favourite body part is my perut. Kenapa? Kerana aku telah berusaha untuk membangunkan proses pembentukan perut dengan konsisten dari tahun ke tahun. Sekarang ini sedang dalam zaman kegemilangan. Ramai yang suruh aku kecilkan sikit saiz. Dorang tak paham. Aku membesar seiring dengan perut aku. Kawan hidup dan mati aku ni. Dia je la yang faham aku. Takkan la aku nak buang dia pulak kan. Betul tak. Tak patut buat begitu pada member kan?
~
Another one is my voice. Mungkin tak selunak Aliff Aziz yang nyanyi lagu sayang-sayang tu. Tapi suara aku ini suara cari makan. Ramai orang suka. Errr... Suara ini termasuk dalam body part ke?
~
Jane, takkan kau reveal gambar J.Lo punya Butt je. Kau punya mana? Har...har...har... Just kidding. No offense ya.
~

Di celah baju kau bersembunyi. Engkau cantik.

Tuesday, January 01, 2008

KISAH SILAM DARI KACA MATA SEORANG PELAJAR 8

NTMTTS
~
Dari pandangan mata rabun seorang pelajar. Datang dari hatinya yang berserabut. Yang belum tercemar dengan penipuan kota. Yang masih daif dengan kata-kata.
~
2008. Kami menyambut ulangtahun penubuhan NTMTTS yang ke 10. Banyak perkara yang bakal berlaku sepanjang 2008 ini. Majlis perkahwinan, majlis reunion. Mungkin apa yang saya ceritakan di sini ialah bagaimana NTMTTS itu menghimpunkan kami. Apakah sejarah disebalik penubuhan NTMTTS ini? Info ini sedikit sebanyak membongkar kejadian demi kejadian yang berlaku sepanjang penubuhan NTMTTS ini. Mungkin apa yang saya katakan di sini ada sedikit penambahan atau pengurangan. Tetapi secara keseluruhannya, inilah yang berlaku.
~
Di peringkat sekolah menengah, kami telah menubuhkan NTMTTS – merujuk kepada sebuah gerakan/pertubuhan bukan kerajaan yang tidak rasmi yang didalangi oleh pelajar-pelajar muda yang menuntut hak dan kedudukan mereka dalam masyarakat sekolah kami sekaligus menyangkal kewibawaan badan tertinggi pengawas. NTMTTS yang membawa maksud “New Teenagers Master Team – Teens Spirit” atau “Anti-Majlis Tertinggi Pengawas” memperjuangkan hak-hak keistimewaan pelajar tingkatan 3 [1998] ketika itu ditindas oleh badan tertinggi pengawas. Kami dituduh melakukan pelbagai jenis dosa dan difitnah dalam pelbagai bentuk. Kesalahan kecil pun mereka nampak macam jenayah bunuh. Sangat jahat.
~
Kejadian bermula apabila beberapa orang rakan kami, yang juga pengasas utama gerakan NTMT, ditangkap kerana didapati menconteng tilam, bantal, dinding dengan perkataan “NTMT”. Tulisan yang boleh didapati di mana-mana hatta di papan tajam tepi dinding surau dan tandas guru blok pentadbiran itu akhirnya dapat dikesan oleh pelajar tingkatan 5 dan tindakan pelupusan etnik dilakukan oleh mereka. Gerakan yang mulanya secara bawah tanah [Underground] mendapat sokongan daripada rakan-rakan batch yang lain. Dimulakan dengan menempah baju yang direka oleh Saif dan dicetak dengan harga RM23 oleh Katod. Ia mendapat tentangan hebat oleh pelajar tingkatan 5 seperti Wacha!, Pokcek dan beberapa orang senior sengal yang lain.
~
Nama-nama seperti Aan, Egon, Amin, Zinam, Poyo, Apis Mahat semakin menjadi buah mulut senior sebagai pengasas gerakan ini. Baju gerakan yang berwarna maroon, berlambangkan karakter “Spawn” dan bertulisan “Only the tough can survive” terus-terusan menjadi kontroversi. Saje je dorang nak cari pasal. Batch-batch sebelum tu pun ada jugak baju. Tak jadi kontroversi pun. Aku dah cakap. Mereka cemburu sebab baju kami lagi cantik. Tak caya, tanya Bal9at. Kan Bal9gat kan? Tapi baju aku hilang setelah baju itu mengecut. Kecut ke?
~
Kisah NTMTTS belum berakhir walaupun mendapat tentangan hebat. Setelah kejadian pelupusan etnik [bantai beramai-ramai di surau] berakhir, ramai rakan-rakan kami mengalami kecederaan ringan dan berat. Mereka disabitkan dengan pelbagai kesalahan merapu seperti pergi ke kelas prep/persediaan lambat, tak bagi salam pada senior, meninggikan suara pada senior, kutuk senior dan pelbagai kesalahan mengarut lain. Tapi kami tetap sabar dan menunggu hari pembalasan.
~
Begitulah sedikit sebanyak tentang latar belakang gerakan NTMTTS ini. Ianya ditubuhkan bukan atas dasar untuk menentang kerajaan tapi menentang majlis tertinggi pengawas. Tetapi lama kelamaan dasar perjuangan NTMTTS telah diubah kepada gerakan alumni pelajar 9th batch [1995 – 2000] di sekolah itu. Sehingga sekarang banyak aktiviti kami akan bertunjangkan nama NTMTTS. Logo kami direka oleh Bun pada tahun 2000. Pada masa itu, mencipta logo hanyalah secara manual tetapi atas daya usaha dan kebolehan Bun yang semakin mencanak-canak hebatnya, sekarang dia telah berjaya men”touch up”kan dan meng”soft copy”kan logo ini. Banyak lagi perjuangan kami yang akan saya ceritakan dalam entry-entry akan datang. Ikutilah perkembangannya dari masa ke semasa. Terima kasih kerana berminat untuk mengetahui perjuangan kami ini.
~
Say NO to war! PEACE!

MERAIKAN MALAM TAHUN BARU BERSAMA PAK GUARD CEMERLANG. AKU TERUJA TAPI TERKESIMA.

Bagaikan menyertai rancangan jejak kasih. Tiada sebak. Tiada sedih. Tapi namanya tetap jejak kasih. Bertemu semula dengan idola pejalan kaki yang aku kagumi 7 tahun lalu. Dahulu namanya meniti di setiap bibir-bibir bouncer kelab malam sekitar Melaka Raya. Kini namanya menjadi bualan masyarakat Permas sebagai penyelamat dunia a.k.a Pak Guard. Aku teruja bertemu semula dengan Mohd Hafiz Bin Abdul Hadi a.k.a Pdy.
~
Masih lagi mengekalkan potongan rambut, warna kulit, bau, suara dan bentuk badan. Badan pun masih maintain “tough” macam dulu. Aku tenung wajah dia dalam-dalam hinggakan dia sendiri rasa pelik. Mungkin dalam hatinya berkata “Gay ke wiwin ni? Pandang aku semacam je”. Macam la ada gay yang minat kau. Tapi aku tetap rasa jakun berjumpa Pidy. Tak terkata. Kelu. Speechless.
~
Duda Britney Spears ini bekerja sebagai Person-In-Charge Zon Selatan bagi Asas Security and Services. Besar pangkatnya sebesar perutnya. Kami berborak panjang mengenai sejarah penghijrahannya ke Johor Bahru bagaikan burung artik yang terbang jauh ke kawasan khatulistiwa untuk mencari rezeki. Tapi nasibnya tak seindah burung artik. Indah sikit la dari lubang hidungnya. Hahaha... Sambung semula. Datang ke Johor Bahru dengan harapan untuk temuduga menjadi Pembaca Berita RTM di RTM Johor. Dia lulus tapi di hantar ke Kuala Lumpur untuk latihan tanpa gaji selama 3 bulan. Oleh kerana ada faktor kekangan kewangan di sini, dia mengambil keputusan untuk mencari apa sahaja kerja di Johor Bahru ini. Bermula sebagai pencuci kereta di sebuah kawasan di Permas. Hidupnya kais pagi makan pagi. Kalau tak kais, tak makan la dia. Tempat tidur pun... mana yang selesa di mana-mana kaki lima. Beralaskan kotak berlangitkan hamparan bintang. Kasihan. Berkat usaha rajinnya dia, dia mula bekerja di ASAS Security and Services sebagai Guard. Walaupun dia mempunyai diploma dan berhak menjawat jawatan yang tinggi sikit dari Guard, tapi dia mahu bermula dari bawah. Dia hendak rasa perit jerih mencari duit. Dengan berbekalkan RM750 duit gaji pertama, dia meneruskan kehidupannya. Dia tinggal sementara di sebuah kotai tinggal yang kini menjadi Post Jaga untuk satu kawasan projek. Kotai ni dah uzur sangat. Tu pun kalau la layak dipanggil kotai. Lagi buruk dari kotai buruk biasanya orang panggil apa? Kotai yang tersangat la buruk. Abondan kotai. Tiada bekalan elektrik mahupun bekalan air bersih. Hanya menumpang di paip-paip air hadapan mana-mana kedai.
~
Ini bukan cerita telefilem baru arahan Rashid Sibir. Ini benar-benar kejadian. Anda kena percaya sebab ini yang terjadi terhadap rakan anda. Aku turut terkesima mendengar ceritanya. Memang susah nak percaya tapi hakikat biasanya tak indah.
~
Setelah 4 tahun bekerja di ASAS, dia mendapat kepercayaan Ketua Zon Selatan dan kini menjadi orang kanan ketuanya itu. Tempat tinggal turut menjadi selesa. Dia duduk serumah dengan ketua dan familinya. Kira dah ngam macam adik beradik la. Dia juga telah mampu membeli motorsikal 2 lejang second hand dengan harga RM800 dan memiliki telefon bimbit. Menjadi bonus kepadanya apabila salah seorang kerani apartment bawah jagaannya mula tertarik dengan sifat rajinnya walaupun dulunya dia ni rajin la sangat. Setakat rajin berjalan kaki dari Jementah pulang ke sekolah je la. 10 Januari 2008 ini dia bakal berhadapan dengan bakal mertuanya di Marang, Terengganu. Semoga berjaya aku ucapkan. Jika ujian kali ini berjaya, majlis perkahwinan bakal berlangsung akhir tahun ini. Dia juga bakal memiliki Naza Suria warna biru. Nantikanlah kehadirannya dengan berkereta di hari reunion nanti. Jika tiada aral melintang, katanya.
~
Kenapa dia ceritakan semua ini? Sebab aku la yang tanya. Kami duduk berborak sambil menikmati dentuman bunga api. Duduk di restoren mamak yang berhadapan dengan bekas kotainya. Kotai yang pernah menjadi saksi bahawa ada orang pernah hidup melarat di dalamnya. Sebab itu la dia ceritakan. Sebab segalanya di depan mata sendiri. Kalau Pidy la yang empunya cerita ini, aku percaya 90% sebab hidupnya di aspura juga lebih kurang macam ini. Dia seorang yang lasak, hati keras, kulit pun liat, tahan maki, kalis panas matahari. Kalau orang lain punya pengalaman, berkira-kira juga aku mahu percaya.
~
Tahun baru aku bermula dengan mendengar kisah kejayaan seorang rakan yang hilang selama 7 tahun. Oh ya! Dia ingin pulang ke Bukit Kepong bulan hadapan. Rindu katanya. Rasa nak cari Jojane pun ada. Teman lama. Jojane, sila la keep in touch dengan sahabat lama kau nih.