Saturday, July 06, 2013

HENSEM KE TIDAK?

Aku peraga baju baru depan emak yang sibuk menumis.

"Mak, hensem tak?"

Emak menjeling, kemudiannya sambung menumis.

"Gemok."

Aku cucuk pinggang emak, "Orang tanya hensem ke tak?"

Emak melatah sikit, "Ye la, emak jawap gemok."

Aku mencebik. "Siapa suruh masak sedap sedap" Aku sambung mengomel.

"Siapa suruh makan?" Emak jawap tanpa toleh muka aku. Tangan kanannya sibuk menumis kangkung goreng belacan.

Di meja makan, siakap 3 rasa telah terhidang. Papadom satu tupperware sudah hampir sejuk.

Siapa yang boleh tahan, kan?

BELAJAR PAKAI KAIN BATIK

Ada seorang cashier akan melangsungkan perkahwinan tak lama lagi dalam usia muda. Lalu saya mengusiknya, "Awak dah kena belajar pakai kain batik dah ni."

"Ah, malas ah bang. Aku tidur pakai boxer je la bang. Bukan laki aku marah pun." Dia jawab sungguh-sungguh.

"Ini bukan soal laki awak marah atau tak.", Saya jawab slow-slow, takut dia tak dapat tangkap apa yang saya cuba sampaikan, "Ini soal lain. Tak caya tanya dia tu."

Saya muncungkan bibir ke arah seorang lagi cashier yang juga kahwin muda, kira-kira 3 bulan yang lepas.

"A'ah. Tapi aku pakai seminggu sekali je kain batik. Khamis malam Jumaat. Smooth je. Hehehe."

SUPAYA APA AKU PINDAH NI?

Terasa brader-brader sangat bila ada adik-adik sekerja yang bertanya tentang resepi kehidupan, perihal kedewasaan hingga ke tanggungjawab perkahwinan. Masing-masing dah pasang angan-angan nak kahwin dah, which is bagus.

Saya kadang tu risau juga. Apa tujuan saya pindah kerja dari tempat yang semuanya lelaki ke tempat yang gegadisnya vouge the vast seramai tidak tapi semuanya nak kahwin awal tanpa saya sempat nak ngorat, kan?

Ah, cari kerja lain la gini. Ahaks.

Saturday, September 08, 2012

CRUSH AKU SEORANG BIDADARI - PETIKAN DARI ZINE SKANDAL

Aku melangkah longlai. Cuaca terik buat aku makin lemah. Macam Ultraman yang berdada lip lap lip lap menunggu tenaganya kering. Kadang-kadang aku berfantasi dan imajinasi. Burung hering sedang berlegar-legar di atas kepala aku. Menunggu aku tumbang rebah ke bumi dan menjadi mayat. Memamah cebis-cebis daging aku dengan rakus. Selisih malaikat 44!
Syiling yang aku genggam berkerincing. Aku goncangkan dalam gumpalan penumbuk. Saja aku mainkan begitu. Supaya hilang fantasi dan imajinasi tadi. Langkah aku makin laju. Blok-blok rumah pangsa separuh usang menjadi tempat teduhan dari terus dijirus cahaya mentari yang panas berdentum.
"Mok, awak nak pergi mana tengahari gini?"
Seorang makwe berbangsa tionghua memanggil aku dengan pelat cina. Dia yang hanya mengenakan blaus pendek polkadot berwarna hijau kaktus itu menjerit dari tingkat 4. Dia kawan sekelas aku. Biarpun kami dari blok yang berlainan tapi hubungan kami rapat. Aku selalu pinjam kerja rumah dia. Nama dia Suzee. Suzee makwe yang paling seksi dalam kelas. Budak melayu semua pakai baju sekolah jenis kurung tapi Suzee masih steady mengenakan pinafore. Walau kami masih di sekolah rendah tapi kami sudah pandai menilai kecantikkan anugerah tuhan.
"Saya nak pergi kedai Maniam. Awak nak ikut tak?"
"Tunggu!"
Sebentar kemudian Suee turun dan berjalan sekali dengan aku menuju kedai Maniam. Tersengih-sengih muka dia sambil tangannya menunjukkan not kertas RM1.
"Apak saya bagi, dia kirim belikan aiskrim. Dia suruh belanja awak sekali."
Waktu itu, walaupun masih lagi muda, otak aku hanya berfikir, tindakan Uncle Lim membelanja aku aiskrim hari ini seolah-olah merestui hubungan aku dengan Suzee. Rasa macam Uncle Lim bisik di telinga aku, "Lu jaga anak wa baik-baik" je.
Kedai Maniam terletak beberapa blok dari blok kediaman aku. Untuk ke sana, aku perlu melintas blok kediaman Suzee dan 3 blok yang lain sebelum sampai. Di kedai Maniam ada jual aiskrim potong. Aiskrim perisa kacang merah dalam potongan kiub bentuk empat segi. Sebanyak-banyak kedai runcit di Taman Cempaka ini, kedai Maniam je yang ada jual. Selain rasanya yang lebih berkrim dan banyak serdak kacang merah, harganya jual murah. 10 sen untuk sebatang.
Suzee beli 3 batang aiskrim. 1 untuk dia dan 2 untuk aku. Kami makan di padang permainan sebelah kedai. Dengan dipayungi pokok yang rendang dan angin petang, kami bagai 2 insan yang bercinta. Kadang-kadang Suzee mengelap jejesan ais krim yang comot di mulut aku. Dan kadang-kadang, aku menjilat jejesan ais krim cair yang mengalir di tangannya. Sungguh comel sekali. Adakah ini cinta monyet?
Yang menariknya, padang permainan ini menyediakan kerusi cement ferro tetapi kebanyakkan telah rosak kerana gejala vandalisme oleh mereka yang tidak bertanggungjawab. Sebagai lelaki gentleman, aku mempelawa Suzee duduk di kerusi dan aku hanya bersila di atas rumput. Ah, bukan sebarangan punya pelan yang aku sediakan. Sambil menjilat lelehan ais krim yang cair, mata sempat mengerling ke arah Suzee. Atau lebih tepat lagi ke arah spender Suzee. Waktu itu, perangai tak berapa nak dewa sangat. Akibat terlalu bergaul dengan budak lain yang terpesong jauh, aku terikut-ikut akhlak buruk yang satu ini. Tapi tak kan kau tak pernah buat kan?
Suzee membeli 5 batang ais krim potong lagi untuk dibawa pulang. Tak puas makan katanya. Asyik kena kecek dengan aku sahaja. Dah memang ais krim tu sedap. Mana cukup 2 batang saja. Aku beli lagi 3 batang dengan wang yang aku bawa awal tadi. Aku menemani Suzee hingga ke tangga blok. Dan terus menanti dan memerhati sehingga dia sampai ke muka pintu rumahnya. Berpuas hati dengan keselamatan Suzee, aku meneruskan perjalanan ke blok aku. Aku terpaksa berlari sebab takut ais krim ini akan cair. Tak sedap makan pula. Tak elok pula kalau bagi pada Sofia nanti.
Sofia?
"Lambatnya awak beli ais krim!" Satu suara lunak menjerit dari kejauhan. Aku hanya mampu menggaru kepala yang tidak gatal dan berlari-lari anak ke arahnya.
"Maaf. Saya kena tahan dengan geng-geng Samsul tadi." Aku berbohong dengan lancar sambil menghulurkan sebatang ais krim kepada Sofia.
"Awak tak apa-apa ke?" Sofia yang dari tadi leka bermain pondok-pondok di parking lot motosikal segera mendekati aku untuk mengambil ais krim dan memeriksaan keadaan aku.
"Tak ada apa-apa. Bergelut sikit je. Tak luka pun. Cuma lebam sikit je." Aku menunjukkan peha yang kebiruan kerana lebam. Bukan disebabkan bergelut dengan geng-geng Samsul tetapi akibat disesah oleh ayah sebab mendapat keputusan peperiksaan yang teruk malam semalam.
"Nasib baik awak terer. Sebab tu saya suka awak." Sengih Sofia sambil membuka bungkusan ais krim dan menyuakan ke mulutnya. Aku hanya mampu tersenyum dengan gelagat Sofia. Adorable sangat-sangat. Kena bohong pun percaya sahaja.
Sofia adalah jiran aku di blok rumah pangsa kediaman aku. Kami saling mengenali sejak aku mula berpindah ke kejiranan ini. Kebetulan, Sofia duduk bersebelahan dengan rumah aku dan secara automatiknya ibu Sofia menjadi pengasuh aku ketika ibu bapa aku kerja. Aku pernah juga terdengar gurauan ibu bapa kami yang mahu menjodohkan kami bila usia menginjak dewasa. Aku tak kisah jika cita-cita mereka dikabulkan tuhan kerana Sofia memang mempunyai ciri-ciri wanita cantik suatu hari nanti. Tetapi ada satu perangai dia yang aku kurang gemar. Sejak kecil.
Sofia yang sedang berjalan menuju ke arah parking lot motorsikal, memusingkan tubuhnya ke arah aku.
"Awak tadi bergelut dengan geng-geng Samsul atau awak berdating dengan budak cina blok belakang tu?"
"Saya bergelut. Sumpah." Aku angkat tangan kanan gaya berikrar. Sofia nampak berpuas hati dengan sumpah aku tadi. Aku tarik nafas lega.
Satu perangai yang aku kurang gemar dengan Sofia ialah dia seorang stalker. Kecil-kecil lagi dah jadi stalker. Itu pasal aku pasang skandal dengan amoi bernama Suzee.

Saturday, June 23, 2012

SKROL KE BAWAH UNTUK ENTRI TERKINI - [ IKLAN ] LEBIH BAIK MATI DENGAN PRINSIP DARIPADA HIDUP MACAM PONDAN - GASAK, JUN 2012



Tajuk : Gasak
Penerbit : Sindiket Sol-Jah
Harga : RM20
Genre : Aksi
Tarikh Terbitan : Jun 2012

Pihak polis yang berkubu di hadapan pagar itu cuba meleraikan penunjuk perasaan yang bersenjatakan buluh-buluh runcing dengan papan sepanduk yang menghina negara sambil ketua mereka memekik-mekik mencarut kata-kata nista seperti orang hilang akal dengan pembesar suara.

-- Benci dan Dendam di Gawang Doa oleh Rudy

Penumbuk Wajih melayang ke arah Hani. Dek sudah menyangka perkara ini akan berlaku, Hani sempat mengelak. Penumbuk Wajih terkena tubir mata Hani tetapi lebih tersasar dan mendarat di jenang pintu. Teringat kata-kata Tina, penumbuk sulung Hani mendarat pada rusuk kanan Wajih. Tertunduk-tunduk Wajih memegang rusuknya.
-- Cinta Gila oleh Ay Yusof

Dengan sekuat tenaga, dia menyauk ketiak kanan Nadira dan menghumbannya ke arah pintu. Uncle Mokhsin dan temannya yang tercegat, tidak sempat bertindak atau mengelak apabila pisau yang tergenggam kukuh di tangan kanan Nadira merodok ulu hati wanita kurus tinggi berselendang hitam. Kepala Nadira pula menghentam dinding konkrit dan suasana dirasakan kelam, lalu bertukar gelap.
-- Culik oleh Dayang Noor

He still remembered the feeling of his heart sinking and breaking in two as he saw what was left of Scarlett, a bloody half a torso, her legs half a kilometre away from the scene, her intestines making a long trail from the place she got hit, head tilted at such an impossible angle due to a snap in the neck, mouth agape trickling blood with those lifeless, glossy eyes staring back at the husband.
-- I'm Sorry oleh Tryana

Pemuda itu telah nekad benar mahu menetak batang leher menteri. Mata parang telah diangkat tinggi. Tinggal masa untuk dihayunkan sahaja ke wajahnya. Pucat bagaikan benar-benar malaikat maut telah mencabut nyawanya, menteri kegigilan dalam ketakutan. Situasi begitu membuatkan akalnya yang selama ini bijak mencipta retorik, gagal berfungsi untuk memikirkan jalan keluar bagi menyelamatkan diri.
-- Keris Hitam Bersepuh Kuning oleh Fandy Taher

Dua pihak sedang menunggu detik yang sesuai untuk bertindak. Jimmy sedang menjulang gitar. Rancangannya gitar tersebut akan dijatuhkan tepat ke atas kepala Robert. Sedang Robert pula sudah bersiap sedia dengan batang mikrofon yang akan dilibaskan ke kepala Jimmy selepas Jimmy menjatuhkan gitarnya. John memerhati dengan cemas. Harapnya tiada apa yang buruk terjadi.
-- Konserto Rock Terakhir oleh Zan Zaini

Aku tumpukan sepenuh tenaga pada penumbuk kanan lalu terus aku lepaskan betul-betul ke arah anak tekaknya dan ini terus menyebabkan mamat tadi menekup tangan ke anak tekaknya menahan keperitan. Selepas puas hati dengan kekalahan mamat tadi, aku terus tak ingat apa-apa. Aku syak, penangan but Red Wing dah mula buat otak aku mengalami konkusi.
-- Legenda Skudai Kiri oleh Fikrikacak

Dengan sekali libas, tangan kanan aku menepis muka Zen Zakaria. Lutut kiri aku maju ke dadanya. Sedetik kemudian Zen Zakaria merasa tumbukan kiri yang kuat singgah ke mukanya. Dia terpelanting. Pinggan mangkuk bertaburan di lantai restoran. Sisa-sisa makanan tumpah bersepah. Zen Zakaria terbaring di bawah meja. Mukanya berlumuran darah. Dua gigi depannya patah.
-- Liga Gusti Bawah Tanah oleh Tok Rimau

Samurai Takamura menyerang, sambil menebas-nebas dengan katana. Katsume juga menyerang, dan, serentak dengan itu dia menebas celah kelangkang Samurai Takamura – tepat – tus! Kotek Takamura jatuh mengeletek ke tanah. Katsume memungut kotek yang telah terpangkas dari tubuh musuhnya itu, lalu menggantungkan ke leher.
-- Perempuan Terakhir Penegak Panji Kesamarataan oleh Sinaganaga

Si Bagong pantas menyambar tengkuk Lang Merah dengan kaki kanannya. Sekarang situasi sudah terbalik. Si Bagong berada di atas dan Lang Merah berada di bawah. Si Bagong mengembangkan sayapnya dan berkokok sekuat hati sebelum taji kanannya yang bersarung besi tadi diseret ke leher Lang Merah. Berhamburan darah panas Lang Merah membasahi gelanggang.
-- Taji Kehidupan oleh Aman

Anak-anak buah Chang sudah dibelasah separuh mati oleh Jinggo. Ambulans sudah standby. Tunggu isyarat sahaja. Sekarang hanya tinggal Chang dan Jinggo. Melihatkan anak buahnya lunyai dibelasah Jinggo, Chang mula goyah. Terasa bahagian pinggang ke bawah sudah terpasak ke bumi. Peluh jantan mula menitik satu persatu. Ketika ini, Chang mula terbayang Cikgu Solehah dirangkul kemas oleh Jinggo.
-- Gangster Taman Mawar oleh Abrar Che Teh

Husin melontar kapaknya ke arah lelaki itu. Berpusing-pusing melayang dan terpacak tepat mata kapak di atas dahi. Darah memancut. Lelaki itu rebah ke bumi. Husin cuba keluar dari bilik itu, tetapi dihalang oleh empat lelaki bersenjata. Laksana boomerang, Husin melempar sebilah lagi kapaknya. Kapak itu berputar lalu mencantas leher keempat-empat lelaki tersebut. Kapak melayang kembali ke tangan Husin. Empat badan rebah, empat kepala bergolek.
-- Prima Jaya oleh Mat Jan

Li mengepal sekemas-kemas tangan dan menumbuk perut lawannya sekuat hati. Tanpa memberi peluang lawan bertahan, dia terus menumbuk bertubi-tubi bahagian kiri dan kanan rusuk. Li menepis tangan lawannya membuka ruang melancarkan buah pukul. Rasa sakit tulang tangan berlaga dengan tulang hidung tidak diendah. Bersepai darah memercik dari hidung dan mulut lawannya. Aripin semacam terpinga-pinga, tidak berkata apa-apa.
-- Samseng Kampung oleh Firol

Hassan menarik rambut Megat, lalu dipusingkannya. Megat tertiarap. Dengan sepantas kilat, Hassan mengilas tangan kanan Megat ke belakang sekuat hati, manakala sendi siku dipijak. PRAAKK!!! Tangan kanan Megat terkulai. Tulang-temulang bagaikan hancur. Megat merengus kasar, bagaikan lembu disembelih.
-- Sisakoin oleh Shahir Yusoff

Sumber : Sindiket Sol-Jah

Thursday, May 17, 2012

MAKCIK-MAKCIK

Tahun ini jadi tahun kedua emak dan ayah menghadirkan diri ke kursus haji kelolaan Tabung Haji di Masjid Jamek Kampung Melayu pada setiap pagi hari Ahad. Makanya, pagi hari minggu kami adik beradik tersangat la heaven. Jika hari kebiasaan, pukul 7.00am ayah dah gegar kami, suruh kemas bilik dan rumah. Tapi itu bukan isu di sini.

Tahun ini tahun kedua emak dan ayah menghadirkan diri ke kursus  haji yang sama macam tahun lepas. Penceramah yang sama, kursus yang sama, lokasi yang sama. Tetapi, tidak seperti tahun lepas, setiap kali pulang ke rumah selepas kursus, emak pasti akan bercerita.

"Emak sengaja datang lambat. Boleh duduk belakang-belakang," Suatu hari emak buka cerita, "Malas nak duduk depan-depan."

"Kenapa?" Kami serentak bertanya. Jarang orang berumur suka duduk belakang kecuali lelaki sebab senang nak cabut keluar pergi hisap rokok.

"Ah, makcik-makcik yang duduk depan tu, time ustaz bercakaplah time tu dia nak ajak borak. Membebel sampai emak tak fokus." Sungguh-sungguh emak bercerita.

"Makcik-makcik?" Aku tanya kehairanan.

Untuk makluman, usia emak aku sudah di tahap boleh pencen kerja kerajaan.

"Ha ha ha." Kami adik-beradik gelak serentak. Syncronise  dan harmoni penuh sopan santun.

"Macam la emak muda sangat nak panggil orang 'makcik'. Ceh." Aku berseloroh.

Emak yang dari tadi elok bercerita, terus sambung suap hirisan mangga masam.

"Ala, makcik-makcik tu kira yang suka bebel-bebel, suka cakap banyak. Mak mana suka bercakap sangat"

Emak 'backing' diri sendiri. Ayah pun tak sanggup nak 'backing'kan emak, lalu masuk bilik sambil gelak-gelak.